Berikut, 4 Gelandang Bertahan Yang Sangat Mungkin Bergabung Dengan Arema FC, Nomor 3 Paling Mengejutkan


SURATKABAR.ID Bursa transfer jadi momen paling ditunggu bagi Arema FC musim ini. Demi terus bisa bersaing di papan atas, manajemen Singo Edan memastikan akan melakukan perubahan di dalam tim. Salah satu posisi yang kini paling diburu oleh manajemen adalah gelandang bertahan.

Hal tersebut sesuai Dengan rekomendasi pelatih Singo Edan, Aji Santoso. Pasca ditinggal Raphael Maitimo dan Juan Revi, posisi ini jadi lowong, dan dinilai sebagai titik terlemah Arema selama ini.

Konon manajemen Arema saat ini sudah mengantongi nama – nama pemain buruan mereka. Namun mereka tidak akan membuka siapa  –  siapa saja target mereka untuk memperkuat Arema di putaran kedua tersebut.

Nah, rupanya, ada beberapa nama yang sangat mungkin bisa berkostum Arema di putaran yang kedua nanti. Dan, seperti dilansir dari fokusmalang, berikut adalah beberapa gelandang bertahan yang sangat mungkin merapat ke Malang:

  1. Ade Jantra

Nama pemain yang satu ini jelas bukan muka baru di belantika sepakbola nasional. Sempat berkibar bersama Persija, kini gelandang yang juga anggota TNI AL tersebut bergabung dengan klub Liga 2 Pesikad Depok.

Sebagai gelandang bertahan, pemain berusia 27 tahun ini jelas punya kemampuan yang komplit. Ade merupakan pemain yang bertipikal selalu setia mengawal lini tengah dan menghalau serangan musuh sedari awal sebelum masuk areal pertahanan. Gaya pemain yang saat ini tidak ada di Arema.

Bila Arema berkenan, pemain sekaliber Ade Jantra sudah pasti akan sulit menolak pinangan untuk bisa kembali merasakan kompetisi tertinggi di Liga 1.

Ya… tinggal bagaimana negosiasi Arema dengan Persikad.

Baca juga: Inilah 4 Bintang Liga 2, Yang Punya Potensi “Dilirik” Arema FC Pada Bursa Transfer Parum Musim

2. Zulfiandi

Nama yang satu ini sudah santer dikaitkan dengan Arema sejak beberapa waktu yang lalu. Pemain yang kini memperkuat Bhayangkara United tersebut memang adalah seorang gelandang bertahan murni.

Kecakapannya bermain di posisi tersebut sudah dipertontonkan pemuda asal Aceh tersebut sejak ia berhasil membawa Timnas U-19 menjadi juara di ajang AFF beberapa watu yang lalu.

Sayangnya di Bhayangkara, Zulfiandi kurang mendapatkan kesempatan. Selama ini ia lebih sering mengisi bangku cadangan tim yang berafiliasi dengan Polri tersebut.

Hal inilah yang tampaknya bisa jadi membuat jalan Zulfiandi ke Arema bisa jadi sangat mulus. Opsi peminjaman yang tampaknya akan dilakukan Arema jika memang jadi menggunakan jasa Zulfiandi musim ini.

Apalagi dalam usianya saat ini (21) Zulfiandi bisa jadi salah satu pemain U-22 Arema. Setelah dua pemain U-22 mereka Hanif Sjahbandi dan Bagas Adi bergabung dengan Timnas.

  1. Kim Jeffrey Kurniawan

Tentu bukan perkara mudah bagi Arema untuk memboyong Kim Jeffrey Kurniawan, pasalnya pemain berdarah Jerman ini tercatat sebagai pemain Persib Bandung, rival utama Arema di Liga 1.

Meskipun begitu, minimnya kesempatan turun laga di Persib selama ini, bisa jadi alasan kuat adik ipar penyerang Timnas Irfan Bachdim ini untuk hengkang di putaran kedua nanti.

Selama Liga 1 digelar, Kim hanya bermain sebanyak enam kali, tanpa gold an assist. Selama ini ia kalah bersaing dengan gelandang senior Hariono dan juga Michael Essien.

Soal kualitas dan pengalaman, Kim sudah tidak perlu diragukan lagi. Sebagai gelandang box to box, Kim adalah pemain yang siap bertarung di depan garis pertahanan, namun secara tiba – tiba juga bisa muncul di depan untuk membantu serangan.

Apalagi Malang sebenarnya juga bukan kota yang asing bagi Kim. Ia memulai kariernya di Kota ini sebagai pemain Persema di kompetisi IPL, tujuh tahun silam.

Tinggal mungkinkah Persib legawa melepaskan salah satu pemainnya ke Arema?

  1. Ahmad Maulana Putra

Pemain terakhir yang sangat mungkin mengisi slot gelandang bertahan di Arema FC, adalah Ahmad Maulana Putra. Pemain yang karena gaya rambutnya, sering disamakan dengan gelandang Manchester United Marouane Fellaini tersebut memang saat ini seperti “tidak terpakai” di timnya Sriwijaya FC.

Dengan postur tinggi (183cm) mantan pemain Madura United ini bisa jadi gelandang bertahan ideal bagi Arema untuk bisa bertarung bola – bola atas. Sebuah hal yang selama ini tidak dimiliki Arema di lini tengah, karena memang postur gelandang mereka yang rata – rata.

Ahmad Maulana memang punya kemampuan yang pas jika dimainkan sebagai tukang jagal di depan para bek.

Namun yang mungkin menjadi ganjalan Ahmad Maulana bergabung dengan Singo Edan, adalah kondisinya yang tengah mengalami cedera. Belum diketahui seberapa parah cedera mantan punggawa Persiba Balikpapan tersebut. Yang pasti kondisi ini juga membuat Sriwijaya ragu untuk terus mengguakan jasa Ahmad maulana.