Heboh! Tiga Serangkai Terbitkan Buku Anak Berisi Konten Dewasa


SURATKABAR.ID – Buku untuk anak seharusnya berisi tentang pembelajaran yang dapat menunjang perkembangan kognitif ataupun motoriknya. Namun, buku anak yang diterbitkan Penerbit Tiga Ananda, anak perusahaan Tiga Serangkai, dianggap tak layak dibaca oleh anak.

Sebuah foto yang menampilkan potongan halaman buku berjudul ‘Aku Belajar Mengendalikan Diri’ beredar luas di media sosial. Netizen pun menanggapinya dengan kecaman karena isi buku ini sama sekali tak pantas dibaca anak.

Dalam foto tersebut terlihat ilustrasi anak kecil yang tengah tiduran sambil memeluk guling dan menceritakan pengalaman barunya ketika tak bisa tidur.

“Menit demi menit berlalu dan mataku masih tak bisa terpejam. Aku menyilangkan kakiku kuat-kuat pada guling. Iseng-iseng, aku menggerakkan tubuhku naik turun. Eh, ternyata asyik juga rasanya. Jantungku berdebar, tapi aku senang,” cuplikan isi buku tersebut.

Baca juga: Ajaib! Cairan Ini Bikin Ponselmu Tahan Banting

“Aku menemukan permainan baru yang mengasyikkan. Sesekali, aku memasukkan tanganku ke dalam celana. Aku mengulang. Lagi dan lagi,” tertulis di halaman selanjutnya.

Cuplikan buku yang diposting di salah satu akun gosip Instagram ini mendapat beragam tanggapan dari netizen. Tak sedikit yang mengecam dan menyayangkan peredaran buku ini. Bahkan salah satu netizen menyebut penulis buku ini gila.

Terkait peredaran cuplikan buku tersebut, Tiga Serangkai yang berkantor di Surakarta kemudian memberikan penjelasan melalui akun Instagram resminya.

Berikut isi penjelasan tersebut:

“Sehubungan dengan maraknya pembicaraan dan beredarnya potongan halaman dari cerita “Aku Belajar Mengendalikan Diri” dalam “Seri Aku Bisa Melindungi Diri”, bersama ini kami sampaikan bahwa ketika kami menerbitkan seri “Aku Bisa Melindungi Diri”, kami berkeinginan membantu orang tua menjelaskan kepada anak-anak tentang pentingnya melindungi diri. Antara lain mengajarkan anak untuk melindungi diri dari orang-orang yang berniat tidak terpuji terhadap mereka, membekali anak cara melindungi diri dari ancaman penyakit dan kejahatan seksual, juga pengetahuan dasar seksual yang penting untuk diketahui anak sejak dini.

Kami mengangkat materi “masturba*i” sebagai pendidikan s**s. Sebenarnya, perilaku pada anak belumlah layak disebut masturba*i karena berbeda dengan tindakan orang dewasa. Anak, bahkan balita, tentu sama sekali belum punya hasrat. Namun, setiap orang tua tentu khawatir pada perilaku anak terkait tersebut. Oleh karena itulah, cerita “Aku Belajar Mengendalikan Diri” ini ditulis.

Dengan latar belakang tersebut, buku ini berfungsi sebagai media untuk menyampaikan kepada anak bahwa perbuatan tersebut tidak sepantasnya dilakukan dan memiliki risiko kesehatan. Tentu target buku ini lebih diutamakan kepada para orang tua yang merasa anaknya juga melakukan hal tersebut. Namun, tetap ada baiknya jika buku ini juga dibaca oleh orang tua dan anak pada umumnya sebagai pengetahuan yang bermanfaat sebagai bentuk upaya pencegahan.

Pada akhirnya, kami sadar bahwa sebagian masyarakat kita mungkin belum siap untuk menerima pendidikan seksual sejak usia dini. Sebagai bentuk tanggung jawab kami, buku tersebut sudah kami tarik dari peredarannya dari toko buku umum sejak Desember 2016, tak lama setelah buku itu terbit. Namun sayang, ternyata masih ada yang menjualnya di toko online.

Sebagai bentuk tanggung jawab kami lainnya, jika tidak keberatan, kami mempersilakan Bapak untuk mengirimkan buku yang telah Bapak beli tersebut kepada kami ke alamat Redaksi Tiga Ananda; Jln Dr Supomo No 23 Surakarta 57141, Telp (0271) 714344. Kami akan mengganti buku tersebut dengan produk kami yang lain. Atau, jika berkenan, kami akan mengembalikan uang (alternatif) karena buku tersebut sudah ditarik dan tidak dijual bebas. Kami berharap penjelasan ini dapat menjawab keresahan Bapak dan Ibu. Demikian informasi ini kami sampaikan. Atas perhatian Bapak dan Ibu, kami ucapkan terima kasih.

Surakarta, 20 Februari 2017
Penerbit Tiga Serangkai,” dilansir detik.com.

Baca juga: Pemulung Ini Sumbang 330 juta untuk Sekolahkan 37 Siswa Miskin

Peredaran buku ini tentu cukup meresahkan publik karena isinya yang dianggap tak pantas dan terlalu vulgar dibaca oleh anak. Bahkan, Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) juga mengecam peredaran buku ini.


BAGIKAN

Komentar

komentar


Terpopuler



Berita sebelumyaKyai Noer Mantap Dukung Ahok-Djarot Karena Ini
Berita berikutnyaBanjir Jakarta, Anies Tanya ke Warga Apa Ahok-Djarot Pernah Datang