Heboh, Gara-Gara Politik Masalah Vaksin Palsu Dilupakan?

Heboh, Gara-Gara Politik Masalah Vaksin Palsu Dilupakan?

Hukuman buat Rumah Sakit Pengguna Vaksin Palsu

Salam Mas Bro dan Mbak Bro

Apa berita terheboh di Indonesia saat ini?

Berita politik soal Ahok dan Jokowi?

Berita partai yang tidak penting?

Atau berita soal artis yang tidak mendidik?

Kemarin dunia pemberitaan di Indonesia disibukkan dengan penemuan vaksin palsu di beberapa daerah di Indonesia. Pasti Mas Bro dan Mbak Bro semua tahu tentang kasus vaksin palsu ini, kan?

Awalnya kita heboh gara-gara politik masalah vaksin dilupakan?

Baiklah, kita bahas ke vaksin palsu dulu. Sebenarnya apa aja, sih, bahaya yang ada di dalam vaksin palsu? Terus apa hukuman terbaik untuk rumah sakit pengguna vaksin palsu?

Daripada mengadu pada pihak yang belum tentu membantu. Banyak kita yang memilih cerita dengan teman sendiri. Karena sudah pasti didengarkan. Daripada mengadu sama “mereka yang bertanggungjawab” tapi cuma dibalas kayak baca koran.

Mending simak percakapan antara Mpok Atun dan Jeng Laksmi saja.

#

“Mpok, mau kemana?” Tanya Jeng Laksmi yang melihat Mpok Atun sedang bersiap-siap.

“Ini, mau bawa Amat imunisasi di rumah sakit, Jeng,” jawab Mpok Atun

“Oo.. Eh, ati-ati, Mpok, sekarang banyak vaksin palsu,”

“Iya sih, Jeng, saya juga ragu-ragu sebenernya. Tapi kalau ga diimunisasi, kasian anaknya,”

“Iya sih. Emang mau diimunisasi dimana, Mpok?”

“Di rumah sakit pemerintah, Jeng. Banyak yang nyaranin gitu soalnya, kan mereka diawasin sama pemerintah. Jadi peluang pake vaksin palsu juga nyaris ga ada.”

“Oh gitu. Emang vaksin palsu tuh bahaya banget, Mpok. Serem deh kalau kena.”

Heboh, Gara-Gara Politik Masalah Vaksin Palsu Dilupakan?

“Iya ya, Jeng? Emang apa aja sih bahayanya?”

“Pertama, vaksin palsu bisa menyebabkan infeksi jaringan pertahan tubuh. Bikinnya, kan, ga steril. Jadi pasti ada kemungkinan kecampur sama bermacam-macam bakteri dan kuman deh.”

“Ih, serem banget ya, Mpok. Bisa-bisa Amat kena infeksi tuh kalau sampai kena vaksin palsu”

“Iya emang, Jeng. Itu juga yang bikin anak kita jadi rentan kena serangan bakteri. Ujung-ujungnya sistem kekebalan tubuh anak kita juga yang kena, sakit-sakitan deh”

“Oo.. gitu ya, Jeng. Saya juga baca dimana gitu, katanya vaksin palsu juga bisa bikin anak keracunan ya, Jeng?”

“Emang bener, Mpok. Sekarang bayangin aja, pembuatan vaksin yang ga steril kan rentan sama virus dan bakteri. Nah, kalau sampai masuk ke badan anak kita kan sama aja kayak masukking penyakit ke badan. Bisa bikin keracunan juga, Mpok”

“Ya ampun… kok ada ya orang yang tega bikin vaksin palsu”

“Yah, namanya juga kebutuhan, Mpok. Ujung-ujungnya duit lagi, duit lagi”

“Tapi kan ini namanya membahayakan generasi penerus bangsa, Jeng”

“Makanya saya suka ga habis pikir, ada aja ya rumah sakit yang mau pakai vaksi palsu yang ga jelas asal-usulnya”

“Itu dia, Jeng. Rumah sakit yang pake vaksin palsu juga keterlaluan. Masak iya mereka tega ngasih vaksin palsu ke pasien”

Heboh, Gara-Gara Politik Masalah Vaksin Palsu Dilupakan?

“Yah, itulah kalau orang orientasinya udah duit, Mpok. Mereka mana mikirin pasien kalau udah dijanjiin dapet keuntungan gede”

“Bener banget, Jeng. Aye pengen tuh rumah sakit yang ngasih vaksin palsu ke pasien dikasih hukuman yang setimpal”

“Tapi, Mpok, apa hukuman terbaik untuk rumah sakit pengguna vaksin palsu?”

“Menurut aye ya, Jeng, sebaiknya izin praktiknya dicabut sementara sampai pihak rumah sakit bisa mempertanggungjawabkan apa yang mereka lakukan ke pasien. Bisa dengan cara memberi vaksin asli ke pasien yang udah pernah dikasih vaksin palsu atau dengan memberi ganti rugi berupa uang ke pasien yang dirugikan”

“Bisa juga tuh, Mpok. Tapi kan susah ngedata semua pasien yang pernah dikasih vaksin palsu”

“Bener sih, Jeng. Kalau menurut Jeng Laksmi, apa hukuman terbaik untuk rumah sakit pengguna vaksin palsu?”

“Kalau menurut saya sih mending dibawa ke jalur hukum aja, Mpok, mereka yang emang kebukti terlibat. Menurut saya itu lebih efektif. Asal peradilannya adil dan ga memihak, Mpok”

“Gitu ya, Jeng. Ya udah ya, Jeng, aye berangkat dulu. Kasian Amat kepanasan kalau terlalu siang”

“Iya, Mpok, ati-ati ya”

#

Lalu apa yang akan menjadi jalan keluar untuk masalah vaksin palsu?

Apakah akan lewat begitu saja?

Semoga berguna.

Senang bisa berbagi.

Sumber gambar:
bijaks.net diakses pada pukul 19.41 WIB Selasa, 26 Juli 2016
mediaimunisasi.com diakses pada pukul 19.35 WIB Selasa, 26 Juli 2016
seputarriau.co diakses pada pukul 19.40 WIB Selasa, 26 Juli 2016

Tentang Kita
Twitter : kekitaan_
Line : @jat6583f
Facebook : Kekitaan Kita
Google+ : Kekitaan Kita
Youtube : Kita/
Instagram : kekitaan_
Pinterest : kekitaan_
Linkedin : kekitaan_