Ngeri! Orang Ini Tuliskan Catatan Proses Kematiannya Karena Gigitan Ular


SURATKABAR.ID – Ini kisah tentang ahli ular, Karl Patterson Schmidt, yang mencatat dengan terperinci proses kematiannya sendiri setelah digigit ular pohon. Bisa dikatakan “perjalanannya” menjemput maut, berawal pada September 1957, ketika direktur kebun binatang di Chicago mengirim seekor ular ke museum sejarah alam di kota tersebut untuk keperluan identifikasi.

Tugas untuk memeriksa reptil dengan panjang 76 sentimeter ini diserahkan kepada Schmidt, pakar ular yang telah bekerja selama 33 tahun di museum tersebut. Bidang keahliannya adalah ular karang dan sebagai kurator ia berhasil menjadikan museum tempat ia bekerja sebagai salah satu lembaga dengan koleksi ular terbesar di dunia.

Gigitan ular

Schmidt mencatat secara mendetail hasil observasi yang ia lakukan terhadap ular yang dikirimkan kepadanya tersebut. Ia mencatat bahwa kulit ular ini memiliki pola dengan warna mencolok dan kepalanya mirip dengan ular pohon yang banyak ditemukan di Afrika Selatan, yang juga dikenal dengan sebutan boomslang.

Yang membuatnya penasaran adalah sisik ular di bagian anus tidak bercabang. Karena itu ia memutuskan untuk memeriksanya lebih dekat. GettyImagesUlar yang menewaskan Schmidt adalah ular pohon, dikenal juga dengan sebutanboomslang, seperti yang terlihat dalam foto ini. Schmidt mengangkat ular ini dan ketika itulah ular menggigit jempol tangan kirinya, meninggalkan dua bekas gigitan kecil.

Baca Juga: Renggut Jutaan Jiwa! Inilah 10 Penyakit yang Paling Berbahaya pada Anak

Ia menghisap darah dari jempol kirinya dan memutuskan untuk tidak meminta bantuan dokter.

Ia justru kembali ke mejanya dan menulis efek racun ular terhadap dirinya. Kurang dari 24 jam kemudian, ia meninggal dunia.

Hari terakhir Schmidt

Keputusan untuk tidak meminta bantuan dokter, besar kemungkinan dilandasi keyakinan bahwa gigitan gigi belakang ular tidak akan fatal. Pandangan ini, ketika itu, banyak dipegang oleh ahli ular.

Bahwa, taring belakang ular pohon dari Afrika Selatan tidak cukup menghasilkan racun yang mematikan bagi manusia. Itu sebabnya, setelah digigit ia pulang ke rumah dan terus mencatat efek bisa ular terhadap tubuhnya.

Catatan lengkap Schmidt bisa dibaca di buku hariannya, yang disiarkan oleh radio Amerika Serikat, PRI, dalam acara Science Friday. Dirilis pula video catatan harian, yang diberi judul “Diary of a Snakebite Death”.

Schmidt membangun salah satu koleksi ular terbanyak di dunia. (Getty Images)

16:30 – 17:30 Sangat mual, tapi tidak muntah. Ini terasa dalam perjalanan ke Homewood dengan menggunakan kereta api.

17:10 – 18:30 Sangat dingin dan gemetar, diikuti demam (suhu tubuh 38.7 C). Pendarahan di mulut mulai sekitar pukul 17:30, sebagian besar pada gusi.

20:30 Makan dua roti panggang.

21.00 – 12.20 Tidur nyenyak.

12:20 Buang air kencing, yang keluar sebagian besar adalah darah, namun jumlahny tidak bnyak.

04:30 – Ambil minum, diikuti dengan mual dan muntah-muntah. Merasa lebih enak dan tidur hingga pukul 06:00.

Menolak bantuan medis

Beberapa jam sebelum meninggal dunia, Schmidt ditanya apakah dirinya memerlukan bantuan medis. Namun ia menolak, dengan alasan ia khawatir obat akan berpengaruh terhadap efek gigitan ular.

Ia lebih memilih untuk mencatat secara lengkap semua efek yang ia rasakan. Ini ia lakukan setelah sarapan.

“Tanggal 26 September, pukul 06:23 pagi. Suhu badan 98.2 (36.7 C). Sarapan sereal, telur, roti panggang, saus apel, dan kopi. Kencing setiap tiga jam, namun tidak ada darah. Pendarahan di mulut dan hidung, namun tidak banyak.”

Kata terakhir yang ia tulis di buku hariannya adalah, “Sangat banyak.”

Kematian Schmidt menjadi berita utama koran The Chicago Daily Tribune terbitan 3 Oktober 1957. (Chicago Daily Tribune)

Pada 13:30, setelah makan siang, ia muntah-muntah dan menelepon istrinya.

Ketika bantuan datang, ia tidak sadar dan tubuhnya basah oleh keringat. Seorang dokter berusaha untuk menyadarkan Schmidt namun upaya ini tak berhasil dan Schmidt akhirnya dibawa ke rumah sakit.

Pada 15:00 Schmidt dinyatakan meninggal dunia karena “tak bisa bernafas”.

Hasil otoposi menunjukkan ia kesulitan bernafas karena pendarahan pada paru-paru.

Disebutkan pula bahwa ia meninggal akibat pendarahan dalam di bagian mata, paru-paru, jantung, dan otak.

Sangat berbisa

Eksperimen ilmiah yang dilakukan dua dekade setelah kematian Schmidt menyimpulkan bahwa ular pohon adalah salah satu ular paling mematikan di Afrika. Bisa ular ini sangat beracun.

Gigitan ular ini menyebabkan apa yang disebut sebagai disseminated intravascular coagulation (DIC). Gejala ini ditandai dengan pembekuan darah pada pembuluh darah kecil di tubuh. Pembekuan darah dapat menghambat aliran darah melalui pembuluh darah, yang dapat merusak organ tubuh.

Kerusakan seperti ini dapat menyebabkan korban meninggal dunia. Ular pohon banyak ditemukan di Afrika bagian tengah dan selatan. Ukuran panjang ular pohon dewasa rata-rata adalah 100-160 sentimeter, beberapa di antaranya bisa mencapai 180 sentimeter.

Ular pohon memangsa bunglon, kadal, katak, mamalia ukuran kecil, burung, dan telur yang mereka temukan di sarang burung.

Bisa ular pohon dapat menyebabkan pembekuan darah pada pembuluh darah kecil di tubuh. (Getty Images) Tapi jika bertemu dengan mangsa yang lebih besar, ular ini biasanya akan menghindar.

Jadi, bagaimana ular ini “berani menggigit” Schmidt?

Seorang saksi mengatakan mungkin saja Schmidt “menganggap ular ini tidak berbahaya, yang membuatnya sangat santai” saat memegang ular. Sikap santai ini karena diyakini baik Schmidt dan koleganya beranggapan karena ukuran ular pohon kecil, dengan kedalaman gigitan tak sampai tiga milimeter.

Ini disayangkan oleh para pakar ular, karena ketika itu belum ada obat yang bisa mengatasi racun dari ular pohon.

Apa pun yang ada di benak Schmidt, kata produser acara Science Friday Tom McNamara, beberapa jam setelah digigit -periode krusial untuk menyelamatkan nyawanya- Schmidt tak mencoba untuk mencari pertolongan.

Yang Schmidt lakukan justru “masuk ke wilayah yang masih penuh dengan ketidakpastian”, kata McNamara.