Hanura Minta Masyarakat Tidak Terkecoh Istilah Ijtimak Ulama, Ini Alasannya

SURATKABAR.IDPartai Hanura memberikan pernyataan mengejutkan dengan meminta publik untuk tidak terkecoh dengan istilah Ijtimak Ulama.

“Masyarakat jangan terkecoh deh, dengan istilah ‘ijtimak’ ulama yang sama sekali tidak ada kaitannya dengan fiqih dalam agama Islam,” kata Ketua DPP Hanura Inas Nasrullah, dilansir detikcom, Minggu (16/9/2018).

Inas mengatakan ‘ijtimak’ berarti kumpul-kumpul atau bisa diartikan ‘kongkow’ dalam bahasa gaul. Ia pun menyebut ‘kongkow-kongkow’ ulama ini menjadi pertunjukan dagelan.

“Ijtimak dapat berarti kumpul atau kumpul-kumpul atau dalam bahasa gaulnya adalah kongkow-kongkow, jadi ijtimak ulama artinya kongkow-kongkow ulama,” jelas Inas.

“Kongkow-kongkow yang hanya dihadiri sekian puluh ulama saja menjadi pertunjukan dagelan karena membuat keputusan tentang capres/cawapres yang sudah terdaftar jauh-jauh hari di KPU. Lah, ini keputusan atau keputus-asaan?” imbuh dia.

Baca juga: Ma’ruf Amin: Ngomongnya Menghargai Ulama Tapi Hasil Ijtimak Ulamanya Nggak Didengerin

Selain itu, Inas juga mengaku heran dengan pakta integritas yang disodorkan GNPF-U ke Prabowo. Dalam pakta integritas itu, salah satu poinnya meminta jaminan soal kepulangan Habib Rizieq Shihab.

“Dalam pakta integritas, Prabowo diminta untuk merehabilitasi, menjamin kepulangan, serta memulihkan hak-hak Habib Rizieq. Jadi pengen ngakak deh, kan kasusnya sudah di SP3-kan, kenapa harus minta direhab dan dipulihkan hak-haknya? Kan nggak ada hak-hak Habib Rizieq yang disandera pemerintah, memangnya tapol?” sebut Inas.

Malah, sebut dia, poin nomor 16 itu memunculkan kecurigaan: apa alasan Habib Rizieq selama ini tidak mau pulang?

“Justru poin 16 dari pakta integritas tersebut, malahan memunculkan dugaan yang memunculkan pertanyaan besar. Kenapa Habib Rizieq tidak mau pulang? Apakah ada sesuatu atau seseorang yang membuat dia enggan untuk pulang? Artinya yang menahan Habib Rizieq belum bisa pulang adalah persoalan pribadi,” tutur Inas.

Bakal capres Prabowo Subianto meneken pakta integritas yang disodorkan oleh GNPF Ulama saat Ijtimak Ulama II di Hotel Grand Cempaka, Jakarta Pusat, Minggu (16/9/2018).

Ada 17 poin yang disodorkan, salah satunya tentang kepulangan Habib Rizieq Syihab. Poin tentang Habib Rizieq.