Kepala Dinas PU dan Pimpinan DPRD Kota Mojokerto Ditangkap KPK, Begini Kronologinya

SURATKABAR.ID – Operasi Tangkap Tangan (OTT) kembali dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi, kali ini dilakukan penangkapan di Mojokerto, Jawa Timur. Dalam operasi tersebut, sebanyak enam orang telah diamankan, termasuk Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Pemkot Mojokerto dan tiga pimpinan DPRD Mojokerto.

Merujuk reportase Tribun, Minggu (18/6/2017), suap dalam kasus ini dilakukan agar DPRD Kota Mojokerto menyetujui pengalihan anggaran dari anggaran hibah Politeknik Elektronik Negeri Surabaya (PENS) menjadi anggaran program penataan lingkungan pada Dinas PUPR Kota Mojokerto Tahun 2017 senilai Rp 13 Miliar.

Sebagai hasil cidukan, penyidik juga sudah mengamankan uang total Rp 470 juta dalam OTT ini.

Berikut adalah kronologi OTT sebagaimana yang disampaikan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Basaria Pandjaitan dalam jumpa pers di Jakarta, Sabtu (17/6/2017).

Baca juga: Gedung DPR Kebakaran, Diduga Inilah Penyebabnya

  • Jumat (16/6/2017) sekitar pukul 23.30 WIB, tim KPK mendatangi kantor DPD PAN Kota Mojokerto. Di kantor tersebut, KPK mengamankan tiga orang, yakni Ketua DPRD Mojokerto Purnomo dan Wakil Ketua DPRD Mojokerto Umar Faruq, dan satu orang yang diduga perantara suap berinisial H. Rp 300 juta diamankan dari mobil perantara.
  • Pada saat hampir bersamaan tim juga bergerak untuk mengamankan Kepala Dinas PU Wiwiet Febryanto di sebuah jalan di daerah Mojokerto. Tim menemukan uang Rp 140 juta di mobil Wiwiet.
  • Sabtu (17/6/2017) pukul 00.30 WIB, Tim KPK mengamankan Wakil Ketua DPRD Mojokerto Abdullah Fanani.
  • Pukul 01.00 WIB, Tim KPK mengamankan seseorang lagi yang diduga sebagai perantara berinisial T di kediamannya di Mojokerto, dan diamankan uang Rp 30 juta.

Saat ini, KPK sudah menetapkan Kepala Dinas PU dan ketiga pimpinan DPRD Mojokerto sebagai tersangka.

Sebagai pemberi suap, Kepala Dinas PU dijerat pasal 5 ayat (1) huruf a atau pasal 5 ayat (1) huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 20001 Jo. pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Sementara itu, ketiga pimpinan DPRD Mojokerto sebagai penerima suap dalam kasus ini dijerat dengan pasal 12 huruf a, atau pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999, tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 20001 Jo. pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Baca juga: Terpergok Hendak Tawuran, 63 Pemuda di Kawasan Ini Diamankan Kepolisian

Untuk dua orang lain yang diduga perantara masih berstatus sebagai saksi.

Komentar

komentar


Terbaru

Lama Tak Muncul di Layar Kaca Setelah Menikah, Begini Kehidupan Mengejutkan Kadek Devi

SURATKABAR.ID – FTV merupakan salah satu acara yang banyak ditonton. Bahkan sampai detik ini juga masih sangat diminati. Hal ini tak lepas dari kisahnya...

Sigap! Polisi Arab Saudi Gagalkan Serangan Bom Bunuh Diri di Masjidil Haram

SURATKABAR.ID – Pihak Menteri Dalam Negeri Arab Saudi menyebutkan pasukan keamanan telah berhasil mencegah serangan yang diarahkan ke Masjidil Haram di Mekkah. Satu orang...

Si Penyebar Foto Duta yang Bayar Sekolah dengan Uang Receh Sempat Merasa Bersalah dan...

SURATKABAR.ID – Agung Dwi Lasmono, guru di Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 1 Kota Magelang mengaku dirinya sempat tak bisa tertidur setelah menyebarkan foto Eka...

Keterlaluan! ISIS Ledakkan Masjid Paling Dihormati dan Bersejarah di Irak

SURATKABAR.ID – Pada Rabu (21/6/2017), warga Irak dikagetkan oleh serangan tentara ISIS yang meledakkan salah satu situs paling dihormati yakni Masjid Grand Nouri. Bahkan...

Masjid Ditutup Pemerintah, Puluhan Muslim Myanmar Salat di Bawah Guyuran Hujan

SURATKABAR.ID – Ramadan bagi umat muslim merupkan momen yang spesial yang datangnya hanya satu tahun sekali. Banyak muslim berlomba-lomba untuk mendapatkan pahala  dengan memperbanyak...

Usai Tendang Motor, Bima Arya Kini Tunjuk Juara Tinju Kelas Berat Jadi Kasi Parkir

SURATKABAR.ID - Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto, telah mengganti Kasi Perpakiran Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bogor, Rudi Partawidjaja. Posisi Rudi digantikan oleh Suratman. "Pagi...

Bangga pada AHY, SBY: Insyaallah Kemenangan Sudah di Ambang Pintu

SURATKABAR.ID – Ketua Umum Partai Demokrat yakni Susilo Bambang Yudhoyono mengaku menaruh kebanggaan tersendiri pada kebesaran jiwa putra sulungnya, Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY...