Kasus Makar Ditangani Polisi, Kivlan Zein: Wiranto Ingin Saya Masuk Penjara

kivlan-zein

SURATKABAR.ID – Tuduhan makar yang ditujukan pada Mayor Jenderal (Purn) TNI Kivlan Zein dan sejumlah tokoh lain belum juga menemukan titik terang. Bahkan, penyelidikan kasus ini tak juga usai.

Kivlan merasa dirinya dituduh dengan dugaan makar karena ada pihak-pihak yang menginginkannya masuk penjara. Bukan hanya menyesalkan tuduhan tersebut, Kivlan juga menyebut Wiranto merupakan salah satu orang yang mengincarnya.

“Ada pihak-pihak yang ingin saya masuk penjara. Boleh jadi Wiranto,” tutur Kivlan pada pimpinan DPR di Jakarta, Selasa (10/1/2017), dikutip dari viva.co.id.

Kivlan juga yakin bahwa tersangka yang dianggap makar ini tak melakukan apa yang dituduhkan. Sebab, menurutnya definisi makar sangatlah jelas, yakni melakukan pengkhianatan pada negara, menjual negara, dan dilakukan dengan bersenjata.

Kivlan juga merasa heran karena kasus ini ditangani oleh pihak kepolisian. Harusnya, kasus makar ditangani oleh TNI.

“Dalam Undang Undang Kepolisian disebut polisi menangani keamanan dalam negeri dan masalah kriminal. Kalau ini disebut makar maka tugas TNI, bukan polisi,” jelas Kivlan.

Kivlan juga mengaku bahwa selama pemeriksaan yang dijalaninya, tak ada pertanyaan terkait makar. Padahal, tuduhan yang dialamatkan padanya merupakan dugaan makar.

Menurutnya, ia diatanya mengenai kedudukan Joko Widodo dan Jusuf Kalla, apakah keduanya merupakan presiden dan wakil presiden yang sah menurut konstitusi.

“Ini karena ketakutan masalah demo 2 Desember. Saya tanya Habib Rizieq apakah akan bawa massa ke MPR. Tak ada. Tak ada kaitannya. Itu hanya semacam fobia melihat hantu. Paranoid. Ini kan lampau wewenang, jadi Kapolri jangan sembarang gunakan hak diskresi. Nanti sama dengan Soeharto,” ungkapnya.

Kasus dugaan makar ini memang berawal dari Aksi Super Damai 2 Desember 2016 lalu. Tak sedikit tokoh yang dituding melakukan makar dan ingin menggulingkan presiden.

Komentar

komentar


Terbaru

Singgung Ahok, Fadli Zon: Masak Rapat sama Terdakwa?

SURATKABAR.ID – Kembali aktifnya Basuki Tjahaja Purnama sebagai Gubernur DKI membuat sejumlah fraksi Dewan Perwakilan Rakyat Daerah DKI Jakarta merespon dengan penolakan. Bukan hanya...

Habib Rizieq Akhirnya Datang ke Aksi 212, Ini Alasannya

SURATKABAR.ID – Habib Rizieq Shihab selaku Imam Besar Front Pembela Islam turut mengikuti Aksi 212 Jilid II yang digelar pada Selasa, (21/02/2017) di depan...

Ahok Diberhentikan atau Tidak? Ini Jawaban MA

SURATKABAR.ID – Seperti diketahui, sebelumnya Tjahjo Kumolo selaku Menteri Dalam Negeri meminta fatwa dari Mahkamah Agung (MA) dalam menyikapi status Gubernur DKI Jakarta Basuki...

Begini Tanggapan Komisi III Terkait Aksi 212 Jilid II

SURATKABAR.ID – Aksi massa 212 Jilid II di depan Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (21/02/2017) kemudian menuaikan hasil. Sejumlah anggota Komisi III DPR menemui...

Banjir Jakarta, Anies Tanya ke Warga Apa Ahok-Djarot Pernah Datang

SURATKABAR.ID - Anies Baswedan mengunjungi lokasi banjir di Cipinang Melayu, Makasar, Jakarta Timur, Senin (20/2/2017). Dalam kesempatan tersebut, Anies bertanya pada Ketua RW 04...

Heboh! Tiga Serangkai Terbitkan Buku Anak Berisi Konten Dewasa

SURATKABAR.ID - Buku untuk anak seharusnya berisi tentang pembelajaran yang dapat menunjang perkembangan kognitif ataupun motoriknya. Namun, buku anak yang diterbitkan Penerbit Tiga Ananda,...

Kyai Noer Mantap Dukung Ahok-Djarot Karena Ini

SURATKABAR.ID - Pendiri dan Pengurus Pondok Pesantren Asshidiqqiyah, KH Noer Muhammad Iskandar, dengan mantap menyatakan pihaknya mendukung Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat pada...